ummu muslimah

Cukup Bagiku Allah…

Kamulah Pembentuk Ummah esok hari!!! April 28, 2009

Filed under: islamic — ummu muslimah @ 7:06 AM

Posting saya yang terdahulu (tanpa tulisan) hanya saya selitkan clip video ringkas tentang anak kecil yang sangat mengujakan. Apa yang membuatkan anak2 itu hebat sedemikian rupa??? Saya teringat satu artikel yang pernah saya baca satu ketika dahulu berkisar tentang bagaimana bapa kepada Luqman al-Hakim mendidiknya sebelum kelahirannya lagi. 40 tahun sebelum Luqman al-Hakim lahir! Bagaimana???

Sepertimana bapanya, Luqman al-Hakim juga dikurniakan anak-anak yang baik budi pekertinya, elok akhlak dan kuat imannya. Pernah seorang sahabatnya bertanya, “Bagaimanakah kamu mengajar anak-anakmu sehingga mereka elok sedemikian rupa?”

Baca Lagi…

Advertisements
 

Saat-Saat Terakhir Rasulullah SAW March 10, 2009

Filed under: tazkirah — ummu muslimah @ 8:35 AM
 

Airmata Kekasih Allah… March 8, 2009

Filed under: tazkirah — ummu muslimah @ 3:59 PM

untitled

Dan tiadalah Kami mengutuskan Engkau (Wahai Muhammad), melainkan untuk menjadi rahmat bagi sekalian alam.”

(al-Anbiyaa’:107)


*******

ana-love-rasulullahTiba-tiba dari luar pintu terdengar seorang yang berseru mengucapkan salam. “Bolehkah saya masuk?” tanyanya. Tapi Fatimah tidak mengizinkannya masuk, “Maafkanlah, ayahku sedang demam,” kata Fatimah sambil membalikkan badan dan menutup pintu.

Kemudian ia kembali menemani ayahnya yang ternyata sudah membuka mata dan bertanya pada Fatimah, “Siapakah itu wahai anakku?” “Tak tahulah ayahku, orang sepertinya baru sekali ini aku melihatnya,” tutur Fatimah lembut.

Lalu, Rasulullah menatap puterinya itu dengan pandangan yang menggetarkan. Seolah-olah bahagian demi bahagian wajah anaknya itu hendak dikenang. “Ketahuilah, dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara, dialah yang memisahkan pertemuan di dunia. Dialah malaikatul maut,” kata Rasulullah, Fatimah pun menahan ledakan tangisnya. Malaikat maut datang menghampiri, tapi Rasulullah menanyakan kenapa Jibril tidak ikut sama menyertainya.

Kemudian dipanggilah Jibril yang sebelumnya sudah bersiap di atas langit dunia menyambut ruh kekasih Allah dan penghulu dunia ini. “Jibril, jelaskan apa hakku nanti di hadapan Allah?” Tanya Rasululllah dengan suara yang amat lemah. “Pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti ruhmu.

Semua syurga terbuka lebar menanti kedatanganmu, ” kata Jibril. Tapi itu ternyata tidak membuatkan Rasulullah lega, matanya masih penuh kecemasan.

“Engkau tidak senang mendengar khabar ini?” Tanya Jibril lagi. “Khabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?” “Jangan khawatir, wahai Rasul Allah, aku pernah mendengar Allah berfirman kepadaku: ‘Kuharamkan syurga bagi siapa saja, kecuali umat Muhammad telah berada di dalamnya,” kata Jibril.

Detik-detik semakin dekat, saatnya Izrail melakukan tugas. Perlahan-lahan ruh Rasulullah ditarik. Nampak seluruh tubuh Rasulullah bersimbah peluh, urat-urat lehernya menegang. “Jibril, betapa sakit sakaratul maut ini.”

Perlahan Rasulullah mengaduh. Fatimah terpejam, Ali yang di sampingnya menunduk semakin dalam dan Jibril memalingkan muka. “Jijikkah kau melihatku, hingga kau palingkan wajahmu Jibril?” Tanya Rasulullah pada Malaikat pengantar wahyu itu. “Siapakah yang sanggup, melihat kekasih Allah direnggut ajal,” kata Jibril. Sebentar kemudian terdengar Rasulullah mengaduh, kerana sakit yang tidak tertahankan lagi. “Ya Allah, dahsyat nian maut ini, timpakan saja semua siksa maut ini kepadaku, jangan pada umatku. “Badan Rasulullah mulai dingin, kaki dan dadanya sudah tidak bergerak lagi.

Bibirnya bergetar seakan hendak membisikkan sesuatu, Ali segera mendekatkan telinganya. “Uushiikum bis shalati, wa maa malakat aimanuku – peliharalah shalat dan peliharalah orang-orang lemah di antaramu.” Di luar pintu tangis mulai terdengar bersahutan, sahabat saling berpelukan. Fatimah menutupkan tangan di wajahnya, dan Ali kembali mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan. “Ummatii, ummatii, ummatiii…” – “Umatku, umatku, umatku…”

Dan, berakhirlah hidup manusia mulia yang memberi sinaran itu. Kini, mampukah kita mencintai sepertinya? Allahumma solli ‘ala Muhammad wa baarik wa salim ‘alaihi… Betapa cintanya Rasulullah kepada kita.

*******
Usah gelisah apabila dibenci manusia kerana masih banyak yang menyayangimu di dunia… tetapi gelisahlah apabila dibenci Allah kerana tiada lagi yang mengasihimu diakhirat.

 

Himpunan 100,000 membantah PPSMI berjaya! March 7, 2009

Filed under: islamic — ummu muslimah @ 4:30 PM

psmi6

 

Pesanan buatmu Adikku… March 2, 2009

Filed under: islamic — ummu muslimah @ 1:18 AM

kad-kawin-ct1Asma’ binti Kahariyah Fazari diriwayatkan telah berkata kepada puterinya dihari pernikahan anaknya itu:

“Hai anakku, kini engkau akan keluar dari sarang di mana engkau dibesarkan. Engkau akan berpindah ke sebuah rumah dan hamparan yang belum engkau kenal dan berkawan pula dengan orang yang belum engkau kenali. Itulah suamimu.

Jadilah engkau tanah bagi suamimu (taati perintahnya) dan ia akan menjadi langit bagimu (tempat bernaung).

Jadilah engkau sebagai lantai supaya ia dapat menjadi tiangnya. Jangan engkau bebani dia dengan pelbagai kesukaran kerana itu akan memungkinkan ia meninggalkanmu.

Janganlah engkau terlampau menjauhinya, agar ia tidak melupaimu.Sekiranya dia menjauhimu,maka jauhilah dia dengan baik. Peliharalah suamimu itu dengan baik. Jagalah mata, hidung dan anggotanya yang lain. Janganlah kiranya suamimu itu akan mencium sesuatu darimu melainkan yang harum. Jangan pula ia mendengar sesuatu darimu melainkan yang enak dan janganlah ia melihatkan melainkan yang indah sahaja pada dirimu.”

Isteri yang solehah akan berusaha memberi wajah jernih pada rumahtangga. Kasih sayang yang lahir adalah hasil dari masing-masing hendak mencari keredhaan Allah, bukannya dorongan nafsu semata-mata.Masing-masing suami isteri meletakkan Allah dan akhirat yang lebih besar dan utama.

Isteri yang solehah tidak terasa hina menjadi pelayan suami, malah sebaliknya rasa bangga dan bahagia kalau boleh melakukan tugas-tugas itu dengan baik dan sempurna. Gembira kerana yakin dengan janji Allah sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah s.a.w yang bermaksud:

“Apabila seorang perempuan mencuci pakaian suaminya,maka Allah mencatat baginya seribu kebaikan dan mengampuni dua ribu kesalahan dosanya, bahkan segala sesuatu yang disinari oleh matahari memohon ampun baginya serta Allah mengangkat seribu darjat baginya.”

“Wahai Fatimah, setiap wanita yang mengeluarkan peluh ketika membuat roti,Allah akan membina tujuh parit antara dirinya dengan api neraka. Jarak antara parit itu ialah sejauh bumi dangan langit.”

“Wahai Fatimah,setiap wanita yang berair matanya ketika memotong bawang untuk menyediakan makanan keluarganya, Allah akan mencatit untuknya pemberian sebanyak yang diberi kepada mereka yang menangis kerana takutkan Allah.”

Siapa yang tidak mahu kemuliaan ini hanya dengan melakukan tugas yang ringan? Seorang isteri yang solehah akan sentiasa mencari-cari jalan untuk menyenangkan hati suami dan menutupi ruang-ruang untuk menyusahkan dan mencurigakan suami terhadap dirinya. Dia tidak akan membimbangkan suaminya terhadap dirinya. adikMaruah dirinya sebagai seorang isteri sentiasa dipelihara dan dijaga kerana itu juga yang menjadi syarat untuk dia mendapat keredhaan Allah dan keselamatan di akhirat nanti.Setiap rumahtangga yang dihuni oleh isteri yang solehah bererti rumahtangga itu telah memiliki perbendaharaan yang termahal di dunia dan di sisi Allah rumahtangga itu mendapat perhatianNya.

Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud :

” Seorang wanita yang solehah itu lebih baik daripada seribu orang lelaki yang tidak soleh dan seorang perempuan yang berkhidmat melayan suaminya selama seminggu maka ditutuplah daripadanya tujuh pintu neraka dan dibukakan lapan pintu syurga dan dia bebas masuk dari pintu mana yang disukainya tanpa hisab.”

“Wanita yang taat akan suaminya semua burung-burung diudara, ikan-ikan di air, malaikat di langit, matahari dan bulan semua beristighfar baginya selama mana ia (isteri) masih taat pada suaminya dan diredhai (serta menjaga sembahyang dan puasanya).”

P/s buat ct: Rebutlah gelaran isteri solehah ye t… 😉

 

Senyumanmu di Hadapan Saudaramu adalah Sedekah March 1, 2009

Filed under: islamic — ummu muslimah @ 10:55 AM

hatiRasulullah saw. bersabda, “Senyummu di muka saudaramu adalah sedekah,” dan bukan “Senyummu untuk saudaramu.” Dalam hadits di atas dipakai kata “muka“, kerana pada wajah terdapat banyak indra, dan ia merupakan gambaran hakiki seorang manusia. Oleh kerananya, sebuah senyuman yang tidak terlihat oleh saudara kita, tidak akan mempunyai erti dan tidak akan berkesan.

Senyuman adalah gambaran isi hati yang menggerakkan perasaan dan memancar pada wajah seperti kilatan cahaya, seakan berbicara dan memanggil, sehingga hati yang mendengar akan terpikat. Senyuman yang dibuat-buat tidaklah sama dengan senyuman yang tulus ikhlas. Senyuman yang dibuat-buat adalah sebuah seni, tak lebih umpama sebuah plastik. Sedangkan senyuman yang tulus ikhlas adalah fitrah; ia ibarat bunga yang mekar di tangkaiya, indah dipandang mata, dan harum baunya, yang menjadikan jiwa terlena dan bersimpati.

Mengenai hal ini Rasulullah telah mengingatkan kepada kita dengan sabdanya, “Kamu tidak akan dapat membahagiakan orang lain dengan hartamu, tetapi yang dapat membahagiakan mereka adalah wajah yang ceria dan akhlak yang mulia.” Lima puluh tahun yang lalu, penemuan ilmiah menyebutkan bahwa tumbuh-tumbuhan akan semakin subur manakala berada di tempat yang di situ terdapat alunan suara berirama slow, dan tumbuh-tumbuhan itu akan merasa “gembira” tatkala pemiliknya menyiraminya dengan air yang sejuk.23385679757458l

Namun sebaliknya, tumbuh-tumbuhan itu akan “menangis” tatkala ada yang memetik tangkai dan bunganya. Rasulullah saw. bersabda, “Uhud adalah gunung yang mencintai kita dan kita pun mencintainya.” Jika demikian keadaan tumbuh-tumbuhan dan benda-benda padat, maka keadaan manusia yang telah diberi oleh Allah swt. nikmat berupa indra dan akal tentu lebih dari itu. Itulah rahsia yang tersimpan dalam diri manusia.

Manakala ia dapat menyingkap rahsia itu, Allah akan membukakan baginya penglihatan dan mata hati mereka yang lalai dan terlena dalam kemaksiatan. Dengan iman, perasaan, dan kekuatan ruhiyah, Islam mengubah banyak manusia dengan sebuah perubahan yang tidak dapat dilakukan oleh kekuatan-kekuatan pembelajaran. Seorang da’ie hendaklah merasakan nikmat iman yang tulus ikhlas, sehingga ia dapat menembus batu sekeras apa pun dan dapat menumbuhkan pepohonan meski di tengah padang pasir yang gersang. Ia akan dapat mencetak khairu ummah (umat terbaik).

Kalau kita teliti, maka akan kita ketahui bahawa yang menyebabkan generasi pertama umat ini masuk Islam adalah senyuman yang tulus, pandangan yang teduh, pergaulan yang menyenangkan, dan ucapan yang berkesan.

Sumber: ‘Bagaimana menyentuh Hati, Abbas As-Siisi’

 

Nur Syahadah… February 14, 2009

Filed under: islamic — ummu muslimah @ 10:28 AM

“Ada apa dengan syahadah?” Micheal Lim tertanya-tanya. Dia membuka You Tube daripada internet. Kalimah syahadah ditaip. Dia melayari beberapa laman maya hingga akhirnya berjumpa dengan video klip azan. Dia lantas menarik tetikus untuk memandu anah panah agar menunjuk pada butang play. Alunan azan berkumandang.

Allahuakbar Allahuakbar!

Jiwa Micheal Lim bergetar hebat. Dia merasakan seolah-olah baru pertama kali mendengar kalimah agung tersebut. Fenomena alam tentang kebesaran ciptaan Allah s.w.t. melatari video klip azan itu. Penciptaan laut, gunung berapi, kawanan burung, langit tanpa tiang dan pelbagai pemandangan menakjubkan terpapar. Micheal Lim terpana.

“Zainab al-Ghazali mempertahankan kesaksiannya pada Tuhan yang menciptakan semua ini. Dia mengabdikan hidup dan matinya kerana suatu Kuasa Agung. No wonder.”

Micheal Lim menggigit ibu jari. Setitis air mata menitik. Mindanya belayar jauh meredah lautan kejahilan mendambakan pulau cahaya.

Tok! Tok! Tok! Pintu bilik Micheal Lim diketuk.

“Masuk!” Arah pengurus muda itu.

Tercegat seraut wajah bersih bernama Syabab. Micheal Lim tersenyum.

“Di Balik Tirani Zainab al-Ghazali. Skrip yang hebat!” Puji Micheal Lim.

“Jiwa kamu yang sebenarnya hebat. kamu boleh menilainya daripada mata hati. Allah itu Maha Penyayang. Setiap jiwa diberikan fitrah mengenal kebaikan.” Syabab bersuara.

Micheal Lim tersentuh mendengar kata-kata itu. Air matanya menitik lagi. Syabab teruja. Micheal Lim menarik langsir jenis venation blind biliknya. Pandangan dilontar ke luar. Dia merenung bangunan-bangunan pencakar langit yang tumbuh berceracakan. Ia seakan bersatu dengan awan. Langit bak atap menaungi tanpa tiang.

“Allah-lah Yang Hebat. Saya tak mahu bertangguh lagi untuk nyatakan syahadah pada Yang Maha Hebat.”

Kata-kata Micheal Lim membuatkan sendi-sendi Syabab terasa menggeletar. Bagaikan dia sedang berada di alam mimpi. Kesyukuran menjentik pintu hati, terluah dibibir. Kedua-dua sahabat itu berpelukan erat. Seerat cinta Zainab al-Ghazali pada syahadahnya…

syahadah

***

Kisah ini saya petik dari novel Syabab yang baru sahaja saya selesai membacanya semalam. Saya bukanlah orang yang suka membaca novel, bahkan boleh dikatakan tidak berminat langsung dengan sebarang novel. Tetapi entah apa yang menariknya dengan ‘Syabab’ ini sehingga saya rasa terpanggil untuk membelek-beleknya dan membaca bait-bait ayat di dalamnya…

Antara ayat-ayat yang sangat terkesan dihati saya adalah ayat-ayat diatas, serta merta fikiran saya terus teringat kembali kepada seseorang yang sangat saya rindu. Sudah agak lama saya tidak berjumpa dengan beliau… Saya pantas mencapai telefon bimbit, jam menunjukkan sudah 2.45 pagi. Dengan pantas saya menaip sepotong ayat mutiara kata,

“Ya Allah Ya Tuhanku… Sahabatku itu hartaku, mesra kami penawar rindu, rajuk kami membuah ceria… Ya Allah… Silaturrahim kami ukhwah fisabilillah, bermusuh kami na’uzubillah, pengikat hati doa rabitah… Ya Allah rahmati kami meniti usia, terpisah kami di alam nyata, temukan semula di taman syurga…”

Semoga dimengertikannya bahawa ada kerinduan dihati ini…


9 FEBRUARI 2007 MASIH SEGAR DIINGATANKU…

Tok! Tok! Tok! pintu bilik saya tiba-tiba diketuk pada suatu petang Jumaat. Saya buka pintu, lalu saya lihat seorang gadis berbangsa Cina yang amat saya kenali, Chang Kim Fong, atau lebih mesra dengan panggilan Kim.

“Oh Kim, masuklah…” tutur saya  padanya.

“Akak tengah buat ape? saye ganggu akak ke?”

“Eh tak lah…akak siapkan assignment sikit ni…TITAS…tajuk perkembangan tamadun Islam di negara China…”

Kim memang selalu bertandang ke bilik saya lagipun roomate saya adalah classmatenya. Tetapi waktu itu roomate saya tidak ada di bilik. Bilik saya yang sering saya hiasi dengan alunan nasyid dan juga bacaan ayat-ayat suci al-Qur’an bacaan Sheikh Saad Said al-Ghomidi sudah tidak menjadi asing baginya… Kalau dulu saya kira mungkin beliau tidak berapa selesa dengan hiburan cara saya itu, tetapi saya lihat sejak akhir-akhir itu lebih kerap beliau berkunjung ke bilik saya, dan kesimpulan saya, itu semua tidak menjadi masalah baginya.

“Boleh saya bace tak kak ape yang akak buat ni?”

“Ye, ye silakan…” saya memberi laluan untuk Kim membaca file-file berkenaan tamadun Islam di desktop. Agak lama dia merenung ayat-ayat dari file-file yang ada satu persatu.

HIDAYAH ITU MILIKNYA

“Kak…sebenarnye dah lame saye cari orang yang betul-betul boleh dengar luahan saye… sejak kecil lagi saye hidup dalam masyarakat melayu dan Islam… saye nak mendalami Islam tapi saye tak tahu macam mana caranye… Akak boleh tak tolong saye?”

Menggeletar seluruh tubuh saya mendengar kata-kata Kim yang sememangnya tidak pelat sedikit pun berbahasa melayu. Subhanallah, Maha Suci Allah yang memberi HidayahNya kepada yang diinginiNya…

“Subhanallah… InsyaAllah akak boleh bantu Kim.” Jawab saya.

“Kalau camtu saye nak akak tolong saye sekarang jugak.” Sambung Kim dengan nada menaruh harapan…

Saya tidak putus-putus mengucap syukur… “Macam ni Kim, sekarang Kim balik dulu ke bilik dan bersihkan diri, kemudian turun semula ke bilik akak ye…”

Sebenarnya saya terlalu menggelabah menghadapi situasi yang tidak pernah saya lalui ini walaupun hakikatnya saya terlalu gembira yang amat sangat. Saya minta Kim untuk mandi sunat sementara saya ingin mendapatkan pandangan orang yang lebih arif tentang apa yang perlu saya lakukan seterusnya.

Saya menghubungi seorang sahabiah dan beliau meminta saya menghubungi seorang Ustaz yang sudah biasa membantu saudara baru. Tanpa berlengah saya terus menghubungi Ustaz tersebut. Ustaz tersebut mengatakan bahawa esok beliau akan menjemput Kim dan saya ke rumahnya dan beliau akan aturkan pertemuan dengan PERKIM dan adakan sedikit majlis.

SELAMAT KEMBALI MAISARAH…

love_quran_1

Saya menunggu Kim kembali ke bilik saya, tiba-tiba telefon bimbit saya berbunyi, Ustaz tadi yang menghubungi… Beliau bertanya pada saya, sama ada haruskah saya tunggu besok untuk mengislamkan Kim atau tidakkah saya mahu pahala besar mengislamkan orang. Jadi, beliau menyarankan saya membimbing Kim untuk melafazkan syahadatain malam itu juga.

Kim datang semula ke bilik saya dengan wajah segar dan cukup bersedia, saya menutup kakinya dengan kain dan memakaikannya tudung. Beliau tersenyum dan bertanya kepada saya, kenapa mesti pakai macam ni sedangkan kami hanya berada di dalam bilik sahaja.

Saya menerangkan kepada Kim, Islam mempunyai kalimah penyaksian atau ucapan kepercayaan yang dinamai ‘Syahadah’. Kalimah ini adalah pernyataan kepercayaan dalam keEsaan Allah (Tuhan) dan Nabi Muhammad s.a.w. sebagai pesuruhNya. Mengucap dua kalimah syahadah merupakan salah satu daripada 5 rukun Islam. Apabila dinyatakan dengan jelas secara Ikhlas dan difahami maka seseorang itu secara rasmi dianggap mengisytiharkan diri sebagai penganut Islam. Jadi sebagai menghormati majlis dan sebagai menjaga adab-adab dalam melafazkan kalimah ini kita dituntut untuk menutup aurat.

Saya juga menjelaskan batas-batas aurat seorang wanita muslim kepada Kim. Malam itu, saya yakin merupakan malam yang cukup bermakna buat Kim kerana dengan lafaz syahadatain, dia telah sah diisytiharkan sebagai wanita muslim… saya teruskan malam itu dengan membimbing Kim mengambil wudhu’ dan solat.

Kim memberitahu saya bahawa dia telah lama menyimpan satu nama dan dia berhasrat untuk bertukar kepada nama tersebut… “MAISARAH”

AIRMATA SYAHADAH

Keesokannya, seperti dijanjikan Ustaz menjemput kami di perkarangan Kolej Keris Mas menuju ke rumahnya yang berdekatan dengan Surau An-Nur. Disana Maisarah buat kali kedua dibimbing melafazkan syahadatain oleh Ustaz. Waktu itu saya lihat ada manik-manik mutiara suci yang gugur dari kelopak matanya… sebak bercampur syukur bersilih ganti dalam hati saya waktu itu…

Selesai majlis ringkas tersebut, kami pulang dan saya lihat maisarah tidak jemu-jemu menghafal surah al-Fatihah dalam tulisan rumi yang ditaip oleh ustaz. Saya membantu beliau membetulkan bacaan sambil memperdengarkan bacaan dari desktop. Diulang-ulang bacaan dengan semangat tanpa jemu sehingga saya tertidur dimeja disampingnya.

Maisarah mengejutkan saya sambil berkata, “Kak, saye dah ingat surah al-Fatihah, sekarang nak hafal tahiyat awal pulak.”

Saya minta untuk diperdengarkan bacaannya… Subhanallah, dalam waktu yang tidak sampai satu jam itu, pemilik hati yang suci tanpa dosa ini telah berjaya menghafalnya. Saya sangat kagum.

Hari berikutnya, saya menghadiahkan beliau buku Iqro’. Beliau kelihatan lebih bersemangat… tiap-tiap hari beliau ke bilik saya untuk belajar mengaji… kadang-kadang 2 hingga 3 kali membuka iqro.

Alhamdulillah sekarang Maisarah telah berjaya berdakwah kepada keluarganya pula. Dimana ayah, ibu dan adik-beradiknya yang lain juga telah kembali kepada Islam. Moga hidayah yang diberiNya terus terpelihara dan bersinar hingga bertemu dengan pemilik HIDAYAH…

***maisarah

“Dan tidak aku jadikan jin dan manusia melainkan untuk beribadat kepadaku” (al-Zariyat:56).

Maka setinggi mana kita belajar, setinggi mana pangkat kita, setinggi mana kedudukan kita, kembaliah kepada dua tujuan utama iaitu mencintai Allah dan Rasullullah dan itulah yang telah ditulis oleh Al-‘Aqlim yang Maha Mengetahui di dalam kalimah Asy hadu anlaa ila ha illallah, Wa asy hadu anna Muhammadar Rasullullah.

Kalimah tauhid inilah yang ditegaskan pada awalnya oleh Rasullullah didalam mendidik para sahabat R.A. sehingga begitu kuat keimanan, terasa begitu rendah dirinya disisi Al-`Aliy Yang Maha Tinggi dan Mulia. Dibacakan ayat-ayat suci al-quran sehingga bercucuran titisan air mata para sahabat kerana dapat menangkap dengan tepat maksudnya. Berbeza dengan kita, kita disuruh bersolat, mengaji, dan puasa dahulu sedangkan iman kita atau tauhid kita masih belum ketentuan masih longlai sehingga setiap kali dibacakan ayat-ayat suci Al-Quran tiada tindak balas dari diri yang dalam.

***