ummu muslimah

Cukup Bagiku Allah…

Wanita itu… November 28, 2008

Filed under: laman nurani — ummu muslimah @ 2:28 AM

Wanita itu…

Kisah ini saya kutip dari blog teman saya untuk sama-sama kita ambil pengajaran darinya…

***

6a00d834515b7869e200e5502cd0e08833-640wiKisah ini berlaku sewaktu aku di Madinah. Suatu hari aku berjalan melalui pasar pada suatu petang bila, sebaik saja muazzin melaungkan azan, pandanganku jatuh pada belakang seorang wanita. Wanita itu ganjil cantiknya, walaupun berbaju abaya penuh hitam, purdah merentang kepala dan wajahnya, wanita itu berpaling kepadaku seolah-olah tahu bahawa aku merenungnya, dan wanita itu memberikanku anggukan kecil tapi bermakna sebelum wanita itu berpusing di satu sudut menuju ke lorong penjual sutera.

Bagaikan terkena panahan halilintar, aku serta-merta tertarik, hatiku terpukau dengan pandangan wanita itu. Dalam kepayahan aku berdebat dengan hatiku, memberikan satu alasan demi satu alasan untuk meneruskan langkahku ke masjid -bukan kah masanya telah tiba untuk solat?- tapi perdebatan itu telah tamat: tiada apa yang boleh
dilakukan tapi mengikut wanita tersebut..

Aku bergegas mengejar wanita itu, nafasku pantas mengah, wanita itu tanpa disangka mempercepatkanniqab2 langkahnya, dan sekarang pun telah berada jauh beberapa kedai di hadapan. Dia memaling wajahnya seketika padaku, terasa kudapat melihat cahaya senyuman nakal wanita itu dibalik purdah hitam rayonnya, sambil wanita itu –adakah ini khayalanku saja?- melambaiku lagi.

Kasihan aku pada diriku ketika itu. Akalku seolah hilang. Siapakah wanita itu? Anak perempuan satu keluarga kaya? Apa dimahunya? Aku memantaskan langkahku dan memasuki lorong dimana wanita itu dilihatku masuk. Dan seterusnya wanita itu mengimbau aku, senantiasa dihadapan, masih tidak dapat dikejar, semakin jauh dan jauh dari mana kami mula-mula bersua. Perasaanku tambah membuak.

Adakah wanita itu orang gila? Semakin panjang wanita itu berjalan, ke penghujung sempadan bandar itu benar-benar. Mentari turun dan tenggelam, dan wanita tersebut masih berada jauh di hadapanku. Sekarang, kami berada di tempat yang tidak disangka, sebuah perkuburan lama.

Kalaulah aku siuman seperti biasa, pasti aku kan merasa gementar, tapi aku terfikir, tempat yang lebih ganjil dari ini biasa dijadikan tempat pasangan kekasih memadu asmara. Dalam 60 langkah di antara kami aku melihat wanita itu memandang ke arahku, menunjuk arah, kemudian turun ke tangga dan melalui pintu bangunan sebuah kubur tua. kuburKalaulah aku tidak diamuk senyuman wanita itu tadi, pasti aku berhenti sebentar dan memegun masa, tapi sekarang tiada guna berpaling arah, aku menuruni tangga tersebut dan mengekori wanita itu ke dalam bangunan kubur itu.

Di dalam bilik bangunan kubur itu, kudapati wanita itu duduk di atas ranjang yang mewah, berpakaian serba hitam masih berpurdah, bersandar pada bantal yang diletak pada dinding, diterangi cahaya lilin pada dinding bilik itu. Di sebelah ranjang itu, aku terpandang sebuah lubang perigi.

“Kuncikan pintu itu,” kata wanita itu, dengan suara yang halus gemersik seumpama berbisik, “dan bawakan kuncinya.” Aku akur. “Buangkan kunci itu ke dalam perigi itu,” kata wanita itu Aku tergamam sebentar, kalaulah ada saksi di situ, pasti saksi itu dapat melihat gamamku.

“Pergilah buangkan,” ujar wanita itu sambil ketawa, “tadi kau tidak berfikir panjang untuk meninggalkan solatmu untuk mengekoriku kemari?” Tempelak wanita itu lagi. Aku diam. “Waktu maghrib sudah hampir selesai,” kata wanita itu bernada sedikit menyindir . “Apa kau risaukan? Pergilah buangkan kunci itu, kau mahu aku memuaskan nafsumu, bukan?” Aku terus membuang kunci pintu tersebut ke dalam perigi, dan memerhatikan kunci itu jatuh.periginenekmusallimah-21

Perutku itu terasa bersimpul bila kunci itu tiada berbunyi jatuhnya ke dalam lantai perigi. Aku berasa kagum, kemudian takut, kemudian memahami nya. “Tiba masanya untuk melihat aku.” kata wanita tersebut, dan dia mengangkat purdahnya untuk mendedahkan bukan wajah segar seorang gadis remaja, tapi kehodohan wajah yang mengerikan, jijik, hitam dan keji, tanpa satu zarah cahaya kelihatan pada alur kedut ketuaannya. “Pandang aku sungguh-sungguh,” kata wanita itu lagi. “Namaku Dunia. Aku kekasihmu. Kau habiskan masamu mengejarku , sekarang kau telah mendapatiku . Didalam kuburmu. Mari. Mari. “Kemudian wanita itu ketawa dan ketawa, sehingga dia hancur menjadi debu, dan lilin itu padam satu demi satu, dan kegelapan menyelubungi suasana.

 

Salam ‘idul ‘Adha 1429H November 25, 2008

Filed under: islamic — ummu muslimah @ 7:19 PM

salam-qurban

 

Guru vs Dai’e November 10, 2008

Filed under: islamic — ummu muslimah @ 6:03 PM

safinah

Tatkala melawat blog teman-teman seperjuangan yang hampir kesemuanya hebat-hebat dalam mengutarakan idea dan perkongsian ilmu, sempat saya singgah disatu weblog yang sudah sekian lama tak saya kunjungi. Blog yang dimaksudkan adalah blog sekolah Safinatun najah. Ia mengingatkan saya perjalanan pertama melalui ladang kehidupan yang bernama kerjaya. Awal tahun 2005, setelah tamat pengajian diploma, Alhamdulillah…rezeki agak murah kerana dipermudahkan diterima untuk menjawat sebagai guru sandaran di sebuah ‘islamic private school’ di bandar Shah Alam…

Di sinilah tempat saya mula mengenal erti sebuah pengorbanan seorang guru. Bayangan guru-guru yang pernah mencurahkan ilmu disepanjang hayat saya bergelar murid dan pelajar terus menerjah ke ruang fikiran satu persatu…

“Moga Allah sahaja yang membalas jasa kalian wahai guru-guru, sesungguhnya Dialah sebaik-baik pemberi balasan”

Disini juga saya temui banyak suka duka, jerih perih, susah payah seorang insan yang bergelar ‘guru’. Bermacam-macam ragam anak-anak didik yang ditemui…yang kadang-kadang sangat menghiburkan hati. Tambahan lagi di sekolah ini menempatkan tiga peringkat persekolahan iaitu Montessori Kindergarten, Sekolah Rendah dan Sekolah Menengah. Kali pertama memasuki sekolah ini saya agak terkejut bercampur pelik kerana walaupun ianya sekolah ‘islamic’ tapi bahasa komunikasinya adalah bahasa Inggeris…terbelit-belit jugalah lidah saya nak berdepan dengan Kholah Mastura (Mudirah) waktu sesi interview.

Teringat saya pada telatah Usman, anak kecil berusia 5 tahun yang menegur saya tatkala tersalah bahasa waktu memasuki Kindergarten untuk masa EPL dan Iqra’…

“Mu’allimah you have to use English here”… Mana tidaknya Usman memang tidak tahu berbahasa Melayu kerana ayahnya Australian manakala ibunya Indonesian tetapi dibesarkan di Amerika… hmmm…tergeliat lagi lidah ni nak mendidik anak-anak kecil ni but I found it enjoyable while it seem to be a chance in improving my English tongue (but it doesn’t means I’m rightfully proud with this language, just remember one of the our Prophet’s utterance which say that sesiapa yang mempelajari bahasa sesuatu kaum itu, maka ia akan terselamat dari tipu daya kaum itu.

Itu di kindergarten, lain pula halnya di sekolah menengah, saya ditugaskan untuk mengajar subjek sejarah, matematik dan sains untuk tingkatan 1,2 dan 4. Yang jenuhnya dalam kelas tingkatan satu ni ada mat saleh pulak dah dari Ireland, Charles namanya, dan non-muslim… Charles ni sebenarnya melancong sahaja ke Malaysia selama sebulan, so, dia nak merasa la agaknya macamana cara orang Malaysia belajar kat sekolah… Macamana caranya nak ajar ‘sejarah’ kat orang putih ni agaknya… 😕

“Mu’allimah…you got wrong…the right pronunciation is Alfonso DAlbuquerque’..” tegur Charles satu hari, waktu sejarah apabila terdengar nama tokoh Eropah yang saya sebut dalam sebutan yang agak tidak memuaskan hatinya.

Walaupun saya akui agak sukar untuk berkomunikasi dalam bahasa Inggeris dengan lancar tetapi ada satu perkara yang saya kagum dengan Mudirah sekolah ini, Kholah Mastura, dimana dia meletakkan bahasa Inggeris sebagai bahasa pengantar atas dasar ingin menjadikannya sebagai satu medium dakwah yang pada saya agak berkesan jika dilihat sekolah ini terletak di bandar yang mana rata-rata penduduknya agak ‘loaded’. Dan sudah tentunya kebanyakan mereka inginkan satu sistem pembelajaran yang agak ‘moden’ tetapi islamic untuk menempatkan anak-anak mereka.

Dan mungkin disebabkan inisiatif ini jugalah, ia telah berjaya menarik minat ibu bapa dikalangan non-muslim untuk menghantar anak-anak mereka ke sekolah ini. Hmmm… ini mengingatkan pula saya pada seorang anak didik saya yang berbangsa India dan beragama Hindu… Tivagaren.. 🙂 memang mencuit hati betul candidate UPSR tu… Tiva merupakan pelajar istimewa..atau boleh saya bahasakan pelajar yang mengalami ‘mentally retarded’.

Pernah suatu hari sewaktu saya tengak syok mengajar kelas 6 Tawakkal, iaitu kelas Tiva, tiba-tiba Tiva bangun dari kerusinya dan mara kehadapan kelas… saya yang sememangnya sudah lali dengan perangainya bertanya… “Yes Tiva, got any problem?”

Yes Mu’allimah, i got a big problem…” jawabnya sambil tersengih.

I want to kill the muslims…all the muslims…” katanya sambil tangannya dibentuk seperti senapang dan mengacukan pada rakan-rakan sekelasnya sambil membunyikan bunyi senapang, seolah-olah dia sedang menembak rakan-rakannya.

Kill them…kill them…there’s no muslims in the world…hahaha…” sambungnya lagi.

Tersedak nafas saya dibuatnya, kalau dia buat benda lain saya tak kisah sangat. Tak sangka itu yang keluar dari mulut anak ini….Ish… ape yang tak kena sebenarnya dengan budak ni… Tenang…tenang…sabarina…

Hmmm….what i’m going to do with this pupil?

Saya terdiam sebentar kerana kebingungan, tak tahu nak buat apa… Saya bertanya pada Tiva samaada adakah rakan-rakan muslimnya mengganggunya sebelum ini. Katanya, “No, they aren’t”.

So, why you come out with those words?

“Ye lah, orang muslim suka bunuh lembu…muslim jahat, kalau orang Hindu, mereka tak bunuh lembu tapi kami cuma ambil susunya sahaja untuk minum…muslim memang jahat….saya tak suka”, katanya straight forward.

Ooo itu rupanya yang menjadi sebab Tiva ‘mengamuk’ hari tu…. Saya tersenyum agak geli hati sebenarnya. Baru saya teringat yang menu waktu rehat pagi itu adalah daging masak kicap so, Tiva tak makan daging…sebab….sebab apa ye?…sebab dia berpegang pada ajaran agamanya, Hindu.

Sahabat pembaca yang dirahmati sekalian….kalau la antum berada di tempat saya, apa la agaknya respon antum… macamana nak terangkan pada Tiva ni ye… hmmm…itu baru soalan dari seorang pelajar non-muslim ‘istimewa’… belum lagi berdepan dengan soalan-soalan pelik non-muslim dewasa yang normal…

Hmmm… apakata kalau saya gantungkan posting saya ni dengan soalan ni dulu… actually banyak perkara yang ingin dikongsi tapi sebelum saya lanjutkan mungkin sahabat-sahabat boleh bagi pandangan macamana nak berdakwah dengan non-muslim ni…

Wallahua’lam…

safinah21

Anak-anakku, aku merindui kalian…

Jadi anak-anak yang soleh dan solehah ya!