ummu muslimah

Cukup Bagiku Allah…

Terimalah aku… February 4, 2009

Filed under: islamic — ummu muslimah @ 11:49 PM

A’udzu billahi minasyaithonir rojim, Bismillahirrahmanirrahim…

Yaa Allah…Yaa Rabb Sinarilah hatiku dengan cahaya-Mu,Penuhilah dengan Cinta…Cinta kepada-Mu,Cinta kepada Rasul-Mu ‘Muhammad’ terkasih,Cinta kepada para Awliya-Mu…Jadikanlah Aku,Hamba yang selalu mencintai-Mu..Yaa Allah yaa Rabb… Engkaulah tujuanku, Redho-Mu lah yang kuharapkan,Berikanlah Cinta dan Makrifat-Mu kepadaku Yaa Rabb.
Cintaku teruntuk Junjunganku Rasulullah Muhammad Tercinta…dan Cintaku yang Utama teruntuk Yang Satu Yang menciptakan diriku beserta Alam raya ini…Allah Azza Wa Jalla…

Siapakah Aku…

Aku bertanya : ”Siapakah aku ?”
Ia menjawab : ”Aku adalah Hamba-Nya…”
Aku bertanya : ”Apa yang selayaknya Hamba lakukan ?”
Ia Menjawab : ”Dengan pengabdian dan Keikhlasan…”
Aku bertanya : ”Apakah selama ini aku sudah dengan sepenuh hati mengabdi ?”
Ia menjawab : ”tanyakan pada keraguan dan kegundahan hati mu…
Aku bertanya : ”Apakah aku sudah ikhlas dalam ibadahku..?”
Ia menjawab : ”tanyakan pada hati yang sentiasa ingin balasan…”
Aku bertanya : ”Apakah layak aku menjadi hamba-Nya….?
Ia menjawab : ”Tanyakan pada ke’ada’anmu didunia…untuk apa..? untuk siapa..? Dari siapa…? Menuju siapa..? bersama siapa..? kerana DIA adalah bukan apa ?….bukan pula Siapa…? Kerana Dia adalah yang ‘Ada’ Dari segala ketiadaan…

Ampuni aku ya Rabb…aku hamba Mu yang sentiasa melakukan dosa…
Dekatkan aku dengan Mu Ya Rabb…sedekat-dekatnya sehingga tiada lagi yang lebih dekat denganku melainkanMu…
Aku rindukan cintaMu Ya Rabb…
Tiada ketenangan yang dapat menandingi ketenangan dalam kemasyukan cintaMu…

Jangan tinggalkan aku kerana dosa-dosa yang telah aku lakukan Ya Rabb…aku ini hambaMu yang bodoh, yang tidak bijak berkata-kata, yang tidak pandai menjaga adab dengan Mu…
kerana kutahu…sia-sialah hidupKu tanpa perhatian dan bimbinganMu…

Aku mencintaiMu yaRabb…sangat-sangat merinduiMu…
Tenggelamkanlah aku dalam CINTA AGUNGMU….

Advertisements
 

Song for GAZA… January 19, 2009

Filed under: islamic — ummu muslimah @ 3:12 PM

We will not go down

A blinding flash of white light
Lit up the sky over Gaza tonight
People running for cover
Not knowing whether they’re dead or alive

They came with their tanks and their planes
With ravaging fiery flames
And nothing remains
Just a voice rising up in the smoky haze

We will not go down
In the night, without a fight
You can burn up our mosques and our homes and our schools
But our spirit will never die
We will not go down
In Gaza tonight

Women and children alike
Murdered and massacred night after night
While the so-called leaders of countries afar
Debated on who’s wrong or right

But their powerless words were in vain
And the bombs fell down like acid rain
But through the tears and the blood and the pain
You can still hear that voice through the smoky haze

We will not go down
In the night, without a fight
You can burn up our mosques and our homes and our schools
But our spirit will never die
We will not go down
In Gaza tonight

 

WE UNITE TO MAKE A CHANGE!!! January 9, 2009

Filed under: islamic — ummu muslimah @ 10:27 AM

ghostvoterstahun-perubahan2

 

Ya Allah… Selamatkan Bumi Palestin January 5, 2009

Filed under: islamic — ummu muslimah @ 7:06 AM

اللهمَّ إناَّ نجعَلُكَ فِى نُحُورِ أعدَاءِناَ
وَ نَعُوذُ بِكَ مِن شُرُورِهِم
اللهم بَدِّد شَملَهُم و فَرِّق جَمعَهُم
وَ شَتِّت كَلِمَتَهُم وَزَلزِل أَقدَامَهُم
وَ سَلِّط عَلَيهِم كَلباًَ مِن كِلاَبِكَ
يا قَهاَّر يا جَباَّر يا مُنتَقِم
يا الله يا الله يا الله
اللهم يا مُنزِلَ الكِتاَبِ
ويا مُجرِيَ السَّحاَبِ
ويا هاَزِمَ الأَحزَابِ
إِهزِمهُم إِهزِمهُم إِهزِمهُم
وَانصُرناَ عَلَيهِم

derita-gaza-2
Ya Allah,
Sesungguhnya kami meletakkan-Mu di batang-batang leher musuh-musuh kami,
Dan kami berlindung dengan-Mu daripada kejahatan-kejahatan mereka,
Ya Allah,
Leburkanlah kumpulan-kumpulan mereka,
Pecah belahkanlah dan kacau bilaukanlah persatuan mereka,
Goncangkan pendirian mereka, Dan hantarkanlah anjing-anjing kamu kepada mereka,
Wahai Tuhan yang gagah perkasa,
Wahai Tuhan yang Maha Menghukum,
Wahai Tuhan yang bersifat murka,
Ya Allah, Ya Allah, Ya Allah,
Wahai Tuhan yang menurunkan kitab,
Wahai Tuhan yang menggerakkan awan,
Wahai Tuhan yang menewaskan bala tentera Al-Ahzab,
Kalahkan mereka, Kalahkan mereka, Kalahkan mereka,
Dan menangkan kami ke atas mereka.
Amin…

 

Qur’an Reciting…SubhanAllah… December 1, 2008

Filed under: laman nurani — ummu muslimah @ 2:16 AM

Subhanallah…

 

Wanita itu… November 28, 2008

Filed under: laman nurani — ummu muslimah @ 2:28 AM

Wanita itu…

Kisah ini saya kutip dari blog teman saya untuk sama-sama kita ambil pengajaran darinya…

***

6a00d834515b7869e200e5502cd0e08833-640wiKisah ini berlaku sewaktu aku di Madinah. Suatu hari aku berjalan melalui pasar pada suatu petang bila, sebaik saja muazzin melaungkan azan, pandanganku jatuh pada belakang seorang wanita. Wanita itu ganjil cantiknya, walaupun berbaju abaya penuh hitam, purdah merentang kepala dan wajahnya, wanita itu berpaling kepadaku seolah-olah tahu bahawa aku merenungnya, dan wanita itu memberikanku anggukan kecil tapi bermakna sebelum wanita itu berpusing di satu sudut menuju ke lorong penjual sutera.

Bagaikan terkena panahan halilintar, aku serta-merta tertarik, hatiku terpukau dengan pandangan wanita itu. Dalam kepayahan aku berdebat dengan hatiku, memberikan satu alasan demi satu alasan untuk meneruskan langkahku ke masjid -bukan kah masanya telah tiba untuk solat?- tapi perdebatan itu telah tamat: tiada apa yang boleh
dilakukan tapi mengikut wanita tersebut..

Aku bergegas mengejar wanita itu, nafasku pantas mengah, wanita itu tanpa disangka mempercepatkanniqab2 langkahnya, dan sekarang pun telah berada jauh beberapa kedai di hadapan. Dia memaling wajahnya seketika padaku, terasa kudapat melihat cahaya senyuman nakal wanita itu dibalik purdah hitam rayonnya, sambil wanita itu –adakah ini khayalanku saja?- melambaiku lagi.

Kasihan aku pada diriku ketika itu. Akalku seolah hilang. Siapakah wanita itu? Anak perempuan satu keluarga kaya? Apa dimahunya? Aku memantaskan langkahku dan memasuki lorong dimana wanita itu dilihatku masuk. Dan seterusnya wanita itu mengimbau aku, senantiasa dihadapan, masih tidak dapat dikejar, semakin jauh dan jauh dari mana kami mula-mula bersua. Perasaanku tambah membuak.

Adakah wanita itu orang gila? Semakin panjang wanita itu berjalan, ke penghujung sempadan bandar itu benar-benar. Mentari turun dan tenggelam, dan wanita tersebut masih berada jauh di hadapanku. Sekarang, kami berada di tempat yang tidak disangka, sebuah perkuburan lama.

Kalaulah aku siuman seperti biasa, pasti aku kan merasa gementar, tapi aku terfikir, tempat yang lebih ganjil dari ini biasa dijadikan tempat pasangan kekasih memadu asmara. Dalam 60 langkah di antara kami aku melihat wanita itu memandang ke arahku, menunjuk arah, kemudian turun ke tangga dan melalui pintu bangunan sebuah kubur tua. kuburKalaulah aku tidak diamuk senyuman wanita itu tadi, pasti aku berhenti sebentar dan memegun masa, tapi sekarang tiada guna berpaling arah, aku menuruni tangga tersebut dan mengekori wanita itu ke dalam bangunan kubur itu.

Di dalam bilik bangunan kubur itu, kudapati wanita itu duduk di atas ranjang yang mewah, berpakaian serba hitam masih berpurdah, bersandar pada bantal yang diletak pada dinding, diterangi cahaya lilin pada dinding bilik itu. Di sebelah ranjang itu, aku terpandang sebuah lubang perigi.

“Kuncikan pintu itu,” kata wanita itu, dengan suara yang halus gemersik seumpama berbisik, “dan bawakan kuncinya.” Aku akur. “Buangkan kunci itu ke dalam perigi itu,” kata wanita itu Aku tergamam sebentar, kalaulah ada saksi di situ, pasti saksi itu dapat melihat gamamku.

“Pergilah buangkan,” ujar wanita itu sambil ketawa, “tadi kau tidak berfikir panjang untuk meninggalkan solatmu untuk mengekoriku kemari?” Tempelak wanita itu lagi. Aku diam. “Waktu maghrib sudah hampir selesai,” kata wanita itu bernada sedikit menyindir . “Apa kau risaukan? Pergilah buangkan kunci itu, kau mahu aku memuaskan nafsumu, bukan?” Aku terus membuang kunci pintu tersebut ke dalam perigi, dan memerhatikan kunci itu jatuh.periginenekmusallimah-21

Perutku itu terasa bersimpul bila kunci itu tiada berbunyi jatuhnya ke dalam lantai perigi. Aku berasa kagum, kemudian takut, kemudian memahami nya. “Tiba masanya untuk melihat aku.” kata wanita tersebut, dan dia mengangkat purdahnya untuk mendedahkan bukan wajah segar seorang gadis remaja, tapi kehodohan wajah yang mengerikan, jijik, hitam dan keji, tanpa satu zarah cahaya kelihatan pada alur kedut ketuaannya. “Pandang aku sungguh-sungguh,” kata wanita itu lagi. “Namaku Dunia. Aku kekasihmu. Kau habiskan masamu mengejarku , sekarang kau telah mendapatiku . Didalam kuburmu. Mari. Mari. “Kemudian wanita itu ketawa dan ketawa, sehingga dia hancur menjadi debu, dan lilin itu padam satu demi satu, dan kegelapan menyelubungi suasana.

 

Salam ‘idul ‘Adha 1429H November 25, 2008

Filed under: islamic — ummu muslimah @ 7:19 PM

salam-qurban